Rabu, 07 Desember 2011

Suamiku Lebih Muda

Waduuh.... sebenernya agak sedikit malu menuliskan ini... tapi, apa mau dikata, inilah kenyataannya...
Yup, suamiku memang lebih muda usianya dibanding aku...gak tanggung-tanggung sekitar 4 tahunan... Sebenernya 3 tahun 4 bulan lebih tepatnya...Karna aku lahir tahun 1981 dibulan Oktober dan dia di tahun 1985 di bulan Februari, orang lebih mudah menyimpulkan 4 tahun....hikkksss...
Klo inget dulu waktu masih jadi temen, lucuuuuu banget d...secara si dia itu lebih junior 7 bulanan masuk kantornya... dia merasa aku udah senior banget, padahal akunya masih ngerasa anak baru juga... dulu dia panggil aku 'mbak dina... dan aku manggil dia Mukhlis donk, tanpa embel-embel Mas....hehehe..
Culuuun banget, itu kesan pertama ku lihat dia, secara dia itu barus lulus kuliah D3, langsung magang di tempatku bekerja, belum pernah punya pengalaman kerja, keliatan 'ndeso banget d pokoknya, soalnya kalo ngomong mueddddooook jawa banget....

Dia sih suka bilang sama aku, dulu waktu dia baru masuk ke ruangan, cuma dina yang mukanya paling welcome, murah senyum gitu, mas itu rada takut dan malu, gatau harus ngapain, untungnya ada dina yg ramah....ciecie...
Singkat kata, kita semakin dekat, karna kita anak baru yang selalu diberdayakan untuk lembur sampai larut malam bahkan pernah sampai menginap di mess kantor.... Aku seperti punya adik di kantor, secara selain umurnya memang sama dengan adikku, dia memang keliatan agak manja gitu, jadilah kita klop banget.... kemana-mana berdua, mulai dari ke ITC Mangga Dua, Ambassador, sampe dia nganter aku perawatan wajah ke Erha....
Suatu hari, kita pernah sama-sama diinapkan oleh kantor di mess, karna sudah terlalu larut malam untuk pulang ke rumah dan besok harus balik lagi ke kantor, jadi diputuskan kita ber-4 harus menginap...,teman sekamarku karna sesuatu harus pulang dulu pada pagi harinya, dan diantar oleh temen sekamarnya si mas...
jadilah kita cuma berdua di mess itu....aku udah niat ke ruangan kantornya agak siangan aja ah, toh masih satu pagar dan paling cuma 5 menit....tapi tiba-tiba Mukhlis mengetuk pintu kamarku, sambil bilang :"Mba, udah bangun belum ?" aku yg lagi tiduran, langsung bangun dari tempat tidur dan membuka pintu kamar, aku liat dia udah duduk di sofa depan kamar..."baru bangun yaaa...." katanya sambil tersenyum.... aku langsung duduk di sebelah dia, dan bilang "enak aja, udah dari tadi donk, ada apa sih ?" trus dia jawab "ya gapapa, kita siangan aja y ke kantornya, toh cuma deket....ngobrol-ngobrol disini aja dulu..." dari situlah aku mulai merasa lebih akrab dengan Mukhlis.... dia bercerita tentang kisah hidupnya...mulai dari lulus masuk PTN, masuk prodip STAN, sampai akhirnya dia memlih penempatan dan  magang di BPK...wouw...mengalir banget, kita tuh bener-bener udah kayak temen deket  aja, Mukhlis itu konyol dan lucu banget ternyata, dan dia seneng banget kalo aku sampe tertawa geli, jadilah dia semakin menggila konyolnya..... Alhasil, baru jam 9an kita masuk ruangan, dan temenku yg tadi pagi pulang gak nongol juga, jadilah aku cuma berdua.... Setibanya di ruangan, langsung aku di ledekin,bahkan sampe ada yang bilang, wah kok cuma berdua, jangan-jangan....halah!
Sejak saat itu, kita kayak pasangan yang dijodoh-jodohkan di ruangan dan memang kita kayak ga terpisahkan, selain karna urusan pekerjaan, juga karna memang kita Klop abisss.....Aku sempet terkejut, disela-sela aku diledek, dia pernah jawab ke yang ngeledek, "Ibuku juga gitu, Bapakku lebih muda dari Ibuku...." Apa???? kenapa dia bilang begitu.... aku sempet ge-er tak terkira, wah, jangan-jangan Mukhlis beneran ada hati sama aku ni....
Tapi itu gak bikin aku kapok, walaupun temen-temen ruangan tau kalo aku sudah punya kekasih hati saat itu, mereka tetep aja ngeledekin dan ngjodohin aku sama Mukhlis, sampe akhirnya aku bisa  menangkap sinyal dari Mukhlis kalo dia simpati sama aku dan tau kalo hatiku lagi bimbang, pikiranku lagi ga jelas arahnya, dia mulai kasih pendekatan-pendekatan yang menurut aku cukup gentle sebagai seorang pria.... dia pernah dateng ke rumah ortuku di Depok dengan menaiki sepeda genjot dari rumah paklenya di Jagakarsa.... aku gatau jarak pastinya berapa, yang jelas, klo naik motor bisa menghabiskan waktu sekitar setengah jam....dia sering sms aku klo dia kehilangan aku di ruangan untuk menanyakan aku lg dimana.... dan untuk menghilangkan kecurigaan temen-temen ruangan, seringkali kita berkomunikasi melalui e-mail yang aku buatkan untuknya, atau sms-an walaupun sebenernya kita berhadap-hadapan....hehehe konyol yah....
Yeaaaah, terlalu panjang kisah yg akan aku tulis, mengenai perjuangan dan pengorbanan untuk sampe akhirnya kita memutuskan menikah.... dan kenyataannya Mukhlis tetaplah Mukhlis... dia tetap lelaki yang lebih muda dariku, walaupun banyak cerita tentang dia yang sangat penuh perhatian dan peduli pada hidupku, dan walaupun aku sangat menikmati semua kenyamanan yang dia berikan.... tetap saja itu tidak mengubah umurnya... sering kali aku berharap, andai saja kamu lahir lebih dulu dari aku....satu hari aja....kenapa sih kamu harus lahir 3 tahun 4 bulan kemudian....
Sedangkan Mukhlis, gak pernah sedikitpun mempermasalahkan umur... dia selalu bilang "Menjadi tua itu pasti, tapi menjadi dewasa itu pilihan...." trus dia mengingatkan aku dengan mantan pacarku yang usianya 8 tahun lebih tua dariku...."buktinya dia udah tua, tapi kayak anak kecil..." fiyuuuh....sekali lagi dia mempesonaku dan membuatku semakin mantap untuk hidup berumahtangga dengannya....
Bismillah...dengan niat baik, dan segenap kemantapan akhirnya aku memutuskan untuk menerima lamarannya dan menjadikannya suamiku, teman sehidup sematiku mulai 21 Juni 2008...dan seiring berjalannya hari-hari yang kulalui bersamanya pola pikirku mulai berubah, 'Toh, berapapun usia pria, dia akan tetap menyanjung seorang wanita tak peduli berapapun umur wanita itu...pria terlahir untuk melindungi, mengayomi dan membuat indah hidup wanita...wanita itu bisa siapa saja, bisa istrinya, adiknya, kakaknya dan yang pasti Ibunya.....
Dan setelah mengenal Mukhlis lebih jauh lagi, ternyata banyak hal yang ternyata membuat aku semakin mantap untuk hidup dengannya....meskipun aku masih ingin dia yang lebih tua dariku...andai saja......

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar